Pengertian Delivered-at-Place (DAP) dan Cara Kerjanya

Apa itu Delivered-at-Place (DAP)?

Delivered-at-place (DAP) adalah istilah perdagangan internasional yang digunakan untuk menggambarkan kesepakatan di mana penjual setuju untuk membayar semua biaya dan mengalami potensi kerugian akibat memindahkan barang yang dijual ke lokasi tertentu.

Dalam perjanjian pengiriman di tempat/Delivered-at-place , pembeli bertanggung jawab untuk membayar bea masuk dan pajak yang berlaku, termasuk izin dan pajak lokal, setelah pengiriman tiba di tujuan yang ditentukan.

Frasa “Delivered-at-Place” diperkenalkan dalam publikasi kedelapan International Chamber of Commerce (ICC) dari Incoterms — istilah komersial internasional — pada tahun 2010.

KEY TAKEAWAYS
Delivered-at-place (DAP) adalah istilah perdagangan internasional yang digunakan untuk menggambarkan kesepakatan di mana penjual setuju untuk membayar semua biaya dan mengalami potensi kerugian akibat memindahkan barang yang dijual ke lokasi tertentu.
Delivered-at-place (DAP) berarti penjual menanggung semua risiko dan biaya pengiriman barang ke lokasi yang disepakati.
Delivered-at-place adalah istilah perdagangan internasional yang diperkenalkan dalam publikasi Incoterms-nya yang kedelapan dari International Chamber of Commerce (ICC).

Cara Kerja Delivered-at-Place (DAP)

Delivered-at-place (DAP) berarti penjual menanggung semua risiko dan biaya pengiriman barang ke lokasi yang disepakati. Artinya, penjual bertanggung jawab atas segalanya, termasuk pengemasan, dokumentasi, persetujuan ekspor, biaya pemuatan, dan pengiriman akhir. Pembeli, pada gilirannya, mengambil alih risiko dan tanggung jawab sejak pembongkaran barang dan membebaskannya untuk diimpor.

Perjanjian Delivered-at-place (DAP) berlaku untuk segala bentuk, atau kombinasi bentuk, transportasi dan biasanya mencantumkan titik di mana pembeli mengambil tanggung jawab keuangan — misalnya, “Disampaikan di tempat/Delivered-at-place (DAP) , Pelabuhan Oakland”.

Ketika diperkenalkan pada tahun 2010, DAP menggantikan istilah Delivery Duty Unpaid (DDU) dan, sementara DDU masih dapat digunakan dalam bahasa sehari-hari, DAP sekarang menjadi istilah resmi yang digunakan dalam perdagangan internasional.

penting-Kebalikan dari Delivered-at-place (DAP) adalah Delivered Duty Paid, yang menunjukkan bahwa penjual harus menanggung bea, izin impor, dan pajak apa pun.

Pertimbangan Khusus-
Pendorong utama di balik ICC dan Incoterms adalah kebutuhan akan pemahaman yang jelas tentang tanggung jawab pihak lawan dalam kontrak internasional, terutama dalam hal siapa mengirimkan apa ke mana. Dengan ICC mengeluarkan definisi konkret, kontrak dapat mengacu pada Incoterms, dan pihak penandatangan memiliki pemahaman bersama tentang tanggung jawab.

Incoterms diperbarui untuk menyederhanakan penggunaan dan menghapus istilah usang. Delivered-at-place (DAP) adalah salah satu penyederhanaan tersebut, karena definisi tersebut berlaku terlepas dari metode pengangkutan.

ICC didirikan pada tahun 1919 dan telah merilis delapan pembaruan persyaratan komersial internasionalnya sejak 1936.

Bahkan dengan pedoman yang jelas untuk pengaturan DAP, masih ada situasi yang mengakibatkan sengketa, seperti ketika pengangkut barang mengalami demurrage — dakwaan karena gagal membongkar tepat waktu — akibat tidak menerima izin yang sesuai dari salah satu para pihak.

Dalam kasus ini, kesalahan biasanya terletak pada pihak mana pun yang salah dalam memberikan dokumentasi yang tepat waktu, tetapi menentukannya bisa jadi sulit, karena persyaratan dokumentasi ditentukan oleh otoritas nasional dan lokal yang mengendalikan pelabuhan dan berbeda dari satu negara ke negara lain. Memang, hukum perdagangan internasional dapat menjadi kompleks bahkan dengan manfaat dari persyaratan kontrak yang ditentukan.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *