Pengertian Ex works (EXW) beserta contohnya

Apa itu Ex Works (EXW)?

Ex works (EXW) adalah istilah perdagangan internasional yang menjelaskan kapan penjual menyediakan produk di lokasi yang ditentukan, dan pembeli produk harus menanggung biaya transportasi. Ex works (EXW) adalah salah satu dari 11 Incoterms (Ketentuan Komersial Internasional) saat ini, serangkaian ketentuan perdagangan internasional standar yang diterbitkan oleh International Chamber of Commerce.

KEY TAKEAWAYS
Ex works (EXW) adalah pengaturan pengiriman di mana penjual membuat produk tersedia di lokasi tertentu, tetapi pembeli harus membayar biaya transportasi.
Setelah pembeli mendapatkan barangnya, mereka bertanggung jawab atas risiko lain, seperti memuat barang ke truk, memindahkannya ke kapal atau pesawat, dan memenuhi peraturan bea cukai.
Ex works adalah Incoterms (Ketentuan Komersial Internasional), salah satu dari 11 ketentuan perdagangan internasional standar yang diterbitkan oleh International Chamber of Commerce.

Memahami Ex Works (EXW)

Ex works, sebagai opsi kontrak, sangat baik untuk penjual dan tidak begitu baik untuk pembeli. Penjual hanya diminta untuk mengemas barang dengan aman, memberi label dengan benar, dan mengirimkannya ke lokasi yang telah disepakati sebelumnya, seperti pelabuhan terdekat penjual. Penjual juga harus membantu pembeli mendapatkan izin ekspor atau dokumen lain yang diperlukan, meskipun pembeli harus membayar biaya sebenarnya untuk dokumen tersebut.

Setelah pembeli memiliki barang, terserah pembeli untuk menanggung segala biaya dan mempertanggungjawabkan segala risiko yang berkaitan dengan barang tersebut. Risiko dapat mencakup memuat produk ke truk, memindahkannya ke kapal atau pesawat, berurusan dengan petugas bea cukai, menurunkannya di tempat tujuan, dan menyimpan atau menjualnya kembali. Sekalipun penjual membantu pembeli dengan, misalnya, memuat produk ke kapal, tetap terserah pembeli untuk membayar jika terjadi kesalahan selama pemuatan.

Important-Dengan pekerjaan sebelumnya, penjual dapat memuat barang pada metode transportasi yang ditentukan pembeli, tetapi tidak diharuskan untuk melakukannya; semua penjual harus lakukan adalah membuat produk tersedia di lokasi yang dipilih, sementara pembeli membayar untuk transportasi.

Contoh Ex Works

Biaya pekerjaan bekas dihitung oleh bisnis yang ingin memangkas biaya dengan menghilangkan apa yang disebut nilai tambah penjual untuk pengiriman. Misalnya, perusahaan A telah memberi harga sepasang printer dari perusahaan B seharga $ 4.000, dengan biaya pengiriman ex works sebesar $ 200. Untuk menghemat uang, perusahaan A mencari pengirim pihak ketiga yang akan mengirimkan printer seharga $ 170. Jadi untuk menghemat $ 30 untuk pengiriman, mereka membuat kesepakatan dengan perusahaan B yang merupakan mantan pekerja.

Perjanjian ex works berbeda dari perjanjian free-on-board (FOB), di mana penjual menanggung biaya pengiriman barangnya ke terminal pengiriman dan membayar semua biaya bea cukai untuk membawa barang ke kapal. Sedangkan pembeli tetap harus membayar untuk mencari, mengontrak, dan membayar perusahaan pelayaran, serta biaya bea cukai yang timbul saat barang sampai di negara tujuan. Pembeli juga membayar biaya asuransinya.

Dalam praktiknya, ex works terkadang merupakan pilihan yang buruk karena aturan bea cukai di yurisdiksi tertentu. Di Uni Eropa, misalnya, individu atau perusahaan non-residen tidak dapat menyelesaikan dokumen deklarasi ekspor, sehingga pembeli dapat dibiarkan terlantar. Dalam kasus seperti itu, istilah Free Carrier (FCA) lebih disukai. Free Carrier berarti penjual bertanggung jawab untuk mengirimkan barang ke tujuan tertentu.

Pertimbangan Khusus

Ex works, free on board, dan free carrier adalah bagian dari Incoterms International Chamber of Commerce. Mereka digunakan dalam kontrak perdagangan internasional untuk menguraikan hal-hal termasuk waktu dan tempat pengiriman dan pembayaran, waktu ketika risiko kerugian bergeser dari penjual ke pembeli, dan pihak yang bertanggung jawab untuk membayar biaya pengangkutan dan asuransi. Incoterms bukanlah kontrak yang sebenarnya dan tidak menggantikan hukum yang mengatur di yurisdiksi mereka. Incoterms dapat dimodifikasi dengan klausul eksplisit dalam kontrak perdagangan.

Incoterms pertama kali didirikan pada tahun 1936 dan versi saat ini — Incoterms 2020 — memiliki 11 istilah. Ini sering kali identik dalam bentuk dengan istilah domestik, seperti American Uniform Commercial Code, tetapi mungkin memiliki arti yang berbeda. Selain itu, berbagai negara dan yurisdiksi yang mengatur impor dan ekspor mungkin memiliki metode penghitungan bea pengiriman yang berbeda berdasarkan Incoterms mereka. Akibatnya, pihak dalam kontrak harus menunjukkan hukum yang mengatur persyaratan mereka.

Apa itu ex works?

Ex works adalah istilah yang digunakan dalam pengaturan pengiriman di mana penjual hanya diwajibkan untuk mengirimkan barang di lokasi yang telah ditentukan, dan pembeli bertanggung jawab atas biaya pengiriman. Seiring dengan biaya ini, pembeli bertanggung jawab atas risiko terkait barang yang dapat mencakup apa saja mulai dari peraturan bea cukai hingga pemuatan dan pemindahan ke kapal lain. Ex works berada di bawah set Incoterms (istilah Komersial Internasional) yang merupakan kerangka standar dari 11 istilah yang dirancang untuk memperjelas berbagai kontrak perdagangan.

Apa perbedaan antara Free On Board dan Ex Works?

Dalam pengaturan pengiriman, perbedaan antara free on board dan ex works berpusat di sekitar pengalihan kewajiban barang antara pembeli dan penjual. Dalam kontrak kapal gratis, penjual bertanggung jawab untuk membawa barang ke terminal selain biaya bea cukai dan memuat barang ke kapal. Pembeli, sementara itu, bertanggung jawab atas biaya pengiriman, asuransi, dan biaya bea cukai di titik akhir kedatangan. Dengan kata lain, setelah barang dikirim, pembeli bertanggung jawab dan memiliki barang, yang dikenal sebagai “asal FOB” atau “titik pengiriman FOB”. Sebaliknya, dalam perjanjian ex works, penjual hanya bertanggung jawab atas pengiriman barang ke lokasi yang telah disepakati.

Apa pro dan kontra dari perjanjian job agreement?

Dengan perjanjian ex works, penjual menghemat biaya pengiriman dan bea cukai, bersama dengan kewajiban atas barang yang rusak setelah dikirim, dikemas, dan diberi label di terminal pengiriman. Meskipun terkadang hal ini optimal bagi penjual, hal ini tidak selalu memungkinkan karena persyaratan bea cukai di yurisdiksi tertentu. Ambil contoh Uni Eropa, yang melarang perusahaan non-residen mengisi formulir pernyataan ekspor. Dalam kasus ini, kontrak ex works akan merugikan baik penjual maupun pembeli, sementara kontrak pengiriman gratis, yang menanggung tanggung jawab pengiriman pada penjual, dapat menawarkan alternatif yang lebih sesuai.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *