Pengertian Global Industry Classification Standard (GICS)

Apa itu Global Industry Classification Standard (GICS)?

Global Industry Classification Standard (GICS) atau Standar Klasifikasi Industri Global  adalah metode untuk menetapkan perusahaan ke sektor ekonomi dan kelompok industri tertentu yang paling menentukan operasi bisnisnya. Ini adalah salah satu dari dua sistem saingan yang digunakan oleh investor, analis, dan ekonom untuk membandingkan dan membedakan perusahaan pesaing.

GICS dikembangkan bersama oleh Morgan Stanley Capital International (MSCI) dan Standard & Poor’s. Metodologi GICS digunakan oleh indeks MSCI, yang mencakup saham AS dan internasional, serta oleh sebagian besar komunitas manajemen investasi profesional.

KEY TAKEAWAY:
GICS secara sistematis mengidentifikasi setiap perusahaan berdasarkan sektor, kelompok industri, industri, dan sub-industri.
GICS digunakan oleh investor dan analis untuk mengidentifikasi, membandingkan, dan membedakan pesaing perusahaan.
Sistem klasifikasi GICS terdiri dari empat level. Hingga tahun 2021 terdapat 11 sektor, 24 kelompok industri, 69 industri, dan 158 sub industri.

Memahami tentang GICS

Klasifikasi industri perusahaan adalah kunci bagi investor yang bertujuan untuk diversifikasi portofolio atau untuk mengidentifikasi pesaing perusahaan di industri yang sama. Bagian atas hierarki GICS mendefinisikan 11 sektor ekonomi. Ini dibagi lagi menjadi 24 kelompok industri, kemudian menjadi 68 industri, dan akhirnya menjadi 157 sub-industri. Setiap saham memiliki kode untuk mengidentifikasinya di keempat level ini. 11 sektor tersebut adalah:
Kebijaksanaan Konsumen
Staples Konsumen
Energi
Bahan:
industri
Kesehatan
Keuangan
Teknologi Informasi
Perumahan
Layanan Komunikasi
Keperluan

Sebuah perusahaan diberi kode klasifikasi GICS di tingkat sub-industri oleh Standard & Poor’s dan MSCI menurut definisi mereka tentang bisnis utama perusahaan.

IMPORTANT: Sumber pendapatan utama perusahaan adalah faktor terpenting dalam menentukan kegiatan bisnis utamanya. Faktor-faktor lain, seperti analisis pendapatan dan persepsi pasar, juga dipertimbangkan.

Sejak GICS dibuat pada tahun 1999, sejumlah revisi telah menambah, menghapus, atau menyempurnakan kelompok industri, sub-industri, dan industri. Sebuah sektor real estate ditambahkan pada tahun 2016. Sektor telekomunikasi berganti nama menjadi sektor jasa komunikasi pada tahun 2018. Pada saat yang sama, sektor ini diperluas untuk mencakup beberapa kepentingan media dan hiburan yang sebelumnya diklasifikasikan di bawah sektor diskresi konsumen, dan beberapa media interaktif dan hiburan. kepentingan jasa yang sebelumnya diklasifikasikan dalam sektor teknologi informasi.

Bagaimana GICS Digunakan

Semua mengatakan, lebih dari 26.000 saham di seluruh dunia telah diklasifikasikan oleh GICS, terhitung lebih dari 95% dari kapitalisasi pasar yang terdaftar di dunia. GICS digunakan oleh manajer portofolio untuk mengidentifikasi dan menganalisis saham dan pesaingnya.

Ini juga digunakan untuk membandingkan Indeks MSCI. Morgan Stanley memperkirakan bahwa lebih dari $ 14,5 triliun aset yang dikelola mengacu pada indeks MSCI, banyak di antaranya spesifik sektor.
GICS bersaing dengan sistem Industry Classification Benchmark (ICB), yang dikelola oleh Dow Jones dan FTSE Group London.

Sistem ICB dan GICS tidak terlalu berbeda.
Perbedaan terbesar antara ICB dan GICS terletak pada bagaimana bisnis konsumen diklasifikasikan di tingkat sektor. Dengan adanya ICB, perusahaan yang berbisnis dengan konsumen terbagi menjadi penyedia barang dan penyedia jasa. Dengan GICS, perusahaan diberi label sebagai siklus atau non-siklus, atau antara pengeluaran diskresioner dan kebutuhan pokok.

Di tingkat yang lebih rendah, ada lebih banyak perbedaan, tetapi dampaknya tidak terlalu signifikan. Misalnya, di ICB, perusahaan batubara ditemukan dalam bahan dasar, tetapi di bawah GICS perusahaan-perusahaan ini diklasifikasikan dalam energi. Apakah salah satu sistem lebih unggul adalah masalah preferensi. Pengguna akhir sebenarnya tidak punya pilihan, karena semua indeks utama mengaitkan saham mereka yang terdaftar dengan satu atau yang lain.

Tip: Dalam praktiknya, sebagian besar penunjukan sektor dan industri yang sama ada dalam standar GICS dan ICB.

Apakah Expired Classification?

Dalam beberapa tahun terakhir, relevansi klasifikasi GICS dan ICB telah dipertanyakan. Banyak dari kategori dan ukuran ekonomi kita saat ini adalah produk dari Era Industri, ketika perusahaan yang tumbuh dan membentuk dunia adalah raksasa dengan pabrik fisik yang besar dan banyak produk material.

Raksasa saat ini melintasi batas antara perangkat keras dan perangkat lunak dan seterusnya. Apple membuat ponsel dan komputer dan menjual produk hiburan. Amazon menciptakan perangkat keras, memproduksi program hiburan, menjual layanan cloud, dan memberikan hampir semua hal. General Electric memiliki kepentingan di NBC, Telemundo, dan Universal Pictures.

Para kritikus berpendapat bahwa inilah saatnya untuk beralih dari penekanan industri vertikal ke yang berpusat pada model bisnis, dengan memperbarui Standar Klasifikasi Industri Global untuk mencerminkan cakupan yang lebih luas dari raksasa perusahaan saat ini. Ukuran dan standar baru dapat membantu investor, pelanggan, dan karyawan mengelola lanskap strategis baru dengan wawasan yang lebih luas.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *