Pengertian Aquaponik, Manfaat, Sistem dan Konsepnya

Apa itu Aquaponik?

Secara harfiah, Aquaponik adalah menempatkan ikan untuk bekerja sebagai penghasil pupuk untuk tanaman. Pekerjaan untuk ikan itu makan dan menghasilkan limbah yang merupakan pupuk yang sempurna untuk menanam tanaman, ikan dapat menumbuhkan banyak tanaman ketika mereka mulai “bekerja”. Aquaponik merupakan teknik terbaik dari semua teknik bercocok tanam, memanfaatkan limbah dari satu elemen ke elemen lain untuk memberi manfaat. aquaponik meniru ekosistem alami di alam.

Salah satu hal paling keren tentang Aquaponik adalah meniru ekosistem alami. Aquaponik mewakili hubungan antara air, kehidupan akuatik, bakteri, dinamika nutrisi, dan tanaman yang tumbuh bersama di saluran air di seluruh dunia. Mengambil isyarat dari alam, aquaponik memanfaatkan kekuatan bio-integrated dari komponen-komponen individu ini: Saling menukar limbah dengan ikan sebagai makanan untuk bakteri, untuk dikonversi menjadi pupuk yang sempurna untuk tanaman, dan mengembalikan air dalam bentuk bersih dan aman untuk ikan.

Manfaat Aquaponik

Banyak sekali kelebihan menanam dengan sistem aquaponik dibandingkan dengan sistem penanaman tradisional, berikut beberapa kelebihan tersebut:

  • Hanya menggunakan 1/6 air untuk menumbuhkan 8 kali lebih banyak makanan per hektar dibandingkan dengan pertanian tradisional!
  • Semua sumber pupuk alami berasal dari limbah ikan.
  • Tidak ada ketergantungan pada pupuk yang ditambang dan diproduksi.
  • Efisien, berkelanjutan, dan sangat produktif.
  • Menghasilkan bebas dari pestisida dan herbisida.
  • Ikan bebas dari hormon pertumbuhan dan antibiotik.
  • Memungkinkan produksi makanan terus menerus.
  • Menghasilkan protein dan tanaman sayuran.
  • Sistem terintegrasi berkelanjutan dan ramah lingkungan.
  • Menghilangkan tanah menghilangkan penyakit yang ditularkan melalui tanah.
  • Ketika dikombinasikan dengan Pertanian Lingkungan Terkendali, Anda dapat tumbuh sepanjang tahun dalam iklim apa pun

Konsep dan Sistem Aquaponik

Karena aquaponik pada dasarnya menggunakan sistem yang sama dengan hidroponik, tidak ada banyak perbedaan dalam cara kerja sistem, kecuali untuk ikan yang ditambahkan dalam tangki air. Irigasi sistem tetes, banjir dan drainase, kultur yang dalam atau akar tumbuhan yang terendam air, serta teknik nutrisi sangat cocok dan dapat disesuaikan untuk bergabung dengan ikan yang hidup. sistem dan konsep aquaponik dapat dilihat pada gambar berikut:

Pengertian aquaponik, Sistem Aquaponik, dan konsep Aquaponik
Sistem Aquaponik

Ikan dan tanaman yang kamu pilih untuk sistem aquaponik harus memiliki kebutuhan yang sama, minimal untuk suhu dan pH. Sebagai aturan umum, untuk suhu yang harus hangat, ikan air tawar dan tanaman berdaun, seperti selada, sayuran hijau dan rempah-rempah menjadi tumbuhan terbaik dalam sistem aquaponik.

Peran ikan dalam aquaponik adalah yang memberi makan tanaman kamu. Ikan yang digunakan dalam jenis budidaya ini adalah ikan air tawar, yang paling populer adalah nila dan barramundi karena mereka mentolerir kondisi air yang beragam lebih baik dan tumbuh cepat. Hewan air lainnya yang bisa Anda tumbuhkan adalah siput dan udang. Kamu bisa memberi makan ikan makanan khusus yang bisa kamu beli di toko hewan atau makanan lain seperti selada air dan duckweed.

Di taman kecil berbasis aquaponik, kamu dapat menanam sayuran yang tidak membutuhkan input nutrisi yang besar. Selada, kangkung, arugula, bunga hias, mint, tanaman herbal, bawang dan daun bawang, lobak, bayam dan sayuran kecil lainnya. Kubis, tomat, mentimun, kacang-kacangan, brokoli, dan kembang kol membutuhkan lebih banyak nutrisi dan sistem aquaponik yang lengkap. Hindari menanam tanaman yang membutuhkan air asam atau alkali, karena level pH itu pasti dapat membahayakan ikan.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *